Perbezaan Antara PCI-E dan PCI-X

PCI-Express, biasanya disebut sebagai PCI-E, dan PCI-X adalah kedua-dua piawaian teknologi yang dirancang untuk meningkatkan standard PCI yang lebih lama. Walaupun terdapat persamaan nama mereka, kedua-dua piawaian ini tidak sesuai satu sama lain dan mengendalikan komunikasi antara periferal dan sistem komputer dengan cara yang sangat berbeza.

Sejarah PCI

Peripheral Component Interconnect, atau PCI, pada mulanya dikembangkan oleh Intel pada awal tahun 1990-an sebagai standard untuk menangani bagaimana peranti periferal berkomunikasi dengan PC yang lain. Selama beberapa tahun akan datang, sebahagian besar industri komputer yang lain menggunakan teknologi tersebut, menjadikan PCI sebagai standard seluruh industri. Pada akhir 1990-an, Kumpulan Kepentingan Khas PCI mengembangkan PCI-eXtended, yang merupakan versi PCI yang sedikit lebih maju. Beberapa tahun kemudian, kumpulan ini mengembangkan PCI-Express, yang menangani masalah komunikasi persisian dengan cara yang sama sekali berbeza.

Jenis Bas

PCI-X, seperti standard PCI yang asal, adalah teknologi bas bersama, dengan semua periferal yang disambungkan menggunakan bas yang sama secara selari. Ini bererti bahawa periferal perlu berkomunikasi dengan komputer, mereka sering harus menunggu gilirannya menaiki bas dan kerana lebih banyak peranti memerlukan bas, prestasi keseluruhan periferal menurun. Sebaliknya, PCI-E menggunakan teknologi point-to-point, memberikan setiap persendirian bas khasnya sendiri. Walaupun setiap bas PCI-E secara teknis lebih kecil daripada bas bersama PCI-X, kerana setiap peranti tidak perlu menunggu orang lain yang menggunakan bus, hasil akhirnya adalah sistem bas yang jauh lebih efisien.

Lebar jalur

Jumlah data yang dapat dihantar melalui bas PCI-X, atau dikenali sebagai jalur lebar bas, dibatasi oleh ukuran bas fizikal dan kelajuan di mana ia berjalan. Sebilangan besar bas PCI-X berukuran 64-bit dan berjalan pada 100MHz atau 133MHz, memungkinkan untuk kelajuan transmisi maksimum 1,066 MB sesaat. Kemajuan dalam teknologi PCI-X memungkinkan kelajuan teori hingga 8.5GB sesaat, walaupun kelajuan tinggi mempunyai beberapa masalah dengan gangguan. Selain itu, kelajuan PCI-X selalu lebih rendah daripada maksimum jika anda mempunyai lebih daripada satu peranti yang menggunakan bas.

Kepantasan

Oleh kerana PCI-E menggunakan teknologi point-to-point, satu-satunya perkara yang membatasi kelajuan adalah berapa banyak jalur yang dimiliki setiap sambungan. Teknologi PCI-E dapat menyokong antara satu dan 32 lorong, dan berjalan pada kelajuan mulai dari 500 MB sesaat, hingga maksimum teoritis 16GB per saat. Selain itu, kerana PCI-E tidak memerlukan overhead data untuk menguruskan sambungan yang berbeza seperti PCI-X, kadar data yang sebenarnya akhirnya lebih tinggi walaupun dalam keadaan di mana kelajuan teoritis akan sama.

Saiz Slot

Piawaian PCI-E dan PCI-X sangat berbeza dalam ukuran slot pada papan induk komputer. Slot PCI-X sama dengan slot PCI yang asli, walaupun dengan satu tambahan tambahan yang memungkinkan untuk komunikasi 64-bit. Ini bermaksud bahawa slot ini, dan kad periferal yang sesuai, mengambil sedikit ruang di papan induk. Walau bagaimanapun, menggunakan slot jenis ini membolehkan slot PCI-X menerima semua kad PCI yang tertua. Sebaliknya, slot PCI-E sama sekali berbeza dengan slot PCI, dan tidak dapat menerima kad lain selain yang direka khas untuk slot ini. Selain itu, saiz slot bergantung pada berapa banyak lorong bas PCI-E yang ada. Slot PCI-E x1, yang hanya memiliki satu jalur, hampir tidak mempunyai ruang pada papan induk, sementara slot PCI-E x32 mempunyai 32 jalur, dan ukurannya serupa dengan slot PCI-X.