Pendekatan Trait vs Situasional untuk Kepimpinan

Kepemimpinan yang kuat sangat penting untuk kejayaan perniagaan kecil. Terdapat banyak gaya kepemimpinan yang boleh digunakan pemilik dan pengurus perniagaan, masing-masing dengan fokus yang berbeza. Dua gaya yang sangat berbeza adalah pendekatan sifat dan pendekatan situasional. Banyak pemimpin menggabungkan gaya, dan anda mungkin mendapati bahawa gabungan dua pendekatan itu sesuai dengan gaya anda. Atau, anda boleh menggabungkan salah satu dengan gaya kepemimpinan yang sama sekali berbeza.

Apa itu Kepimpinan Sifat?

Teori sifat kepemimpinan memberi tumpuan kepada pemimpin dan sifat yang dipamerkannya . Jenis sifat tertentu menjadikan pemimpin lebih berkesan. Contohnya, mendiang Steve Jobs terkenal dengan karismanya. Kemampuannya untuk mengartikulasikan visi dengan bersemangat membuat orang ingin mengikut jejaknya. Beberapa contoh sifat lain yang menjadikan pemimpin yang berkesan termasuk kecerdasan, keyakinan diri, integriti dan tekad. Calon kepemimpinan sering mengambil ujian penilaian keperibadian untuk menentukan sifatnya.

Kelebihan Kepimpinan Trait

Pendekatan kepemimpinan sifat merangkumi idea bahawa pemimpin adalah individu yang luar biasa yang mempunyai gabungan sifat yang berharga. Ini sesuai dengan idea masyarakat bahawa pemimpin dipisahkan daripada kumpulan lain - atau pemimpin dilahirkan, bukan dibuat. Peranan sifat keperibadian dalam proses kepemimpinan mempunyai banyak penyelidikan untuk menyokongnya. Tidak ada pendekatan kepemimpinan lain yang dapat membuat tuntutan kredibiliti ini.

Pendekatan kepemimpinan sifat juga berfungsi sebagai penanda aras untuk mengenal pasti pemimpin yang sesuai. Pendekatan ini menjadikan penilaian keperibadian berharga untuk mengenal pasti kekuatan dan kelemahan pemimpin yang berpotensi. Ia juga sesuai digunakan dengan individu dan kumpulan.

Kekurangan Kepemimpinan Sifat

Satu masalah utama dengan pendekatan sifat kepemimpinan adalah bahawa tidak ada senarai sifat kepemimpinan yang pasti. Oleh kerana banyaknya penyelidikan, banyak sifat yang ada, sehingga sukar untuk menentukan sifat mana yang menjadikan pemimpin yang paling berkesan. Juga, pendekatan sifat tidak mempertimbangkan keadaan. Dalam bentuk kepemimpinan ini, tumpuan hanya tertumpu pada sifat-sifat pemimpin. Apabila fokus sebahagiannya adalah pada situasi, menentukan sifat khusus untuk pemimpin yang berjaya terbukti lebih mudah.

Apakah Kepimpinan Situasional?

Kepemimpinan situasional, berdasarkan teori 1977 yang dikembangkan Paul Hersey dan Ken Blanchard, lebih memfokuskan pada pemimpin daripada pemimpin. Sebaliknya, tindakan pemimpin bergantung pada keadaan dan pengikutnya. Empat gaya kepemimpinan digunakan dalam pendekatan situasional : mendelegasikan, menyokong, melatih dan mengarahkan . Pemimpin memilih gaya yang sesuai mengikut keadaan dan tahap kesediaan pengikut untuk gaya kepemimpinan tertentu. Sebagai contoh, jika orang bawahan mempunyai tahap pengetahuan yang rendah, gaya kepemimpinan pengarahan - di mana pemimpin memberitahu pengikutnya apa yang harus dilakukan - sesuai.

Kelebihan Kepimpinan Situasional

Pendekatan situasional terhadap kepemimpinan terdiri daripada konsep yang mudah difahami dan diaplikasikan dalam pelbagai situasi kerja. Banyak syarikat Fortune 500 telah menggunakannya sebagai asas program kepemimpinan mereka kerana reputasinya yang positif dan boleh dipercayai.

Seorang pengurus yang menggunakan gaya kepemimpinan situasional menyesuaikan diri dengan setiap situasi yang dihadapinya, yang merangkumi bertindak berbeza dengan pekerja yang berbeza. Sebagai contoh, katakan dua ahli pasukan melaporkan masalah yang hampir sama dengan dua pelanggan yang kesal kerana pesanan mereka terlambat. Pengurus mendengar ahli pasukan pertama, dan mengesyorkan agar dia meneliti mengapa pesanan itu terlambat dan menghubungi pelanggan untuk menjelaskan keadaannya. Dia tahu dia mempunyai kehadiran telefon yang ceria, dinamik dan hubungan baik dengan pelanggan.

Pekerja kedua, bagaimanapun, tidak begitu baik di telefon, dan cenderung untuk bersikap defensif dan ragu-ragu. Pelanggan baru, jadi hubungan belum benar-benar terjalin. Dalam keadaan ini, pengurus mencadangkan agar pekerja mengetahui mengapa penghantaran terlambat, dan menjadualkan pertemuan singkat dengan pelanggan. Interaksi tatap muka akan menunjukkan kepada pelanggan bahawa syarikat mengambil berat tentang perniagaannya dan memberi pekerja peluang untuk memberikan kesan yang baik, yang tidak akan dapat dilakukannya melalui telefon.

Kekurangan Kepimpinan Situasional

Pendidikan, usia, pengalaman dan jantina mempengaruhi pilihan setiap bawahan terhadap bentuk kepemimpinan tertentu. Namun, ciri demografi tidak dipertimbangkan dalam pendekatan kepemimpinan situasional. Penyelidikan terhad wujud untuk menyokong teori-teori di sebalik pendekatan kepemimpinan situasional. Tidak ada garis panduan untuk menerapkan kepemimpinan jenis ini kepada kumpulan. Garis panduan berkenaan hanya berkaitan interaksi satu lawan satu.