Bagaimana PERT & CPM Berfungsi?

Definisi PERT semasa adalah "Teknik Penilaian dan Kajian Program." Dicipta oleh Angkatan Laut Amerika Syarikat setelah Perang Dunia II, PERT telah menjadi strategi pengurusan yang popular untuk menangani projek-projek kompleks berskala besar. Dengan kata lain, projek yang melibatkan banyak perancangan dan koordinasi dengan projek serentak yang lain. PERT sangat berguna untuk merancang projek perisian berskala besar dan menyelaraskan pasukan pemaju.

PERT Secara Umum Mengikuti Proses Lima Langkah:

Menentukan tugas dan tonggak projek

Langkah pertama melibatkan menentukan tugas spesifik projek dan menggunakan tonggak untuk menandakan tujuan yang telah dicapai. Proses ini biasanya merangkumi penggunaan jadual untuk tujuan penyusunan.

Urutan

Langkah kedua merangkumi penjujukan, di mana penyusunan tugas projek mesti mengoptimumkan masa penyelesaian.

Perwakilan grafik

Langkah ketiga merangkumi gambarajah rangkaian untuk memvisualisasikan urutan tugas. Ini juga melibatkan penentuan tugas selari ( tugas bersamaan dengan tugas lain). Akhirnya, langkah ketiga mengambil mengenal pasti tugas yang bersiri (tugas diselesaikan satu demi satu mengikut urutan).

Anggaran jangka masa

Langkah keempat merangkumi penetapan masa tiga kali ganda untuk projek. Bahagian proses ini menetapkan tiga jangka masa: optimis, berkemungkinan, dan pesimis. Ini mewakili senario optimum, kemungkinan, dan terburuk mengenai penyelesaian tugas dalam projek.

Anggaran jalan kritikal

Langkah kelima mengira jalan kritikal. Anggaran ini adalah keseluruhan jangka masa projek yang diharapkan dari awal hingga selesai. Istilah "Jalan Kritikal" pertama kali digunakan oleh syarikat DuPont pada tahun 1950-an untuk menganggarkan masa penyelesaian projek.

Digunakan sebagai strategi yang berguna untuk merancang kerangka waktu, biaya, dan langkah-langkah yang diperlukan untuk projek perisian, PERT menangani banyak aspek dalam projek pembangunan.

Carta PERT

Carta PERT, atau Rajah PERT, adalah kaedah terbaik untuk mewakili langkah-langkah projek menggunakan metodologi PERT. Ini adalah carta alir khusus yang menunjukkan langkah, jangka masa, dan tonggak pencapaian projek pembangunan. Setiap tugas projek ditunjukkan sebagai anak panah, sementara lingkaran mewakili tarikh penyelesaian tonggak. "Peristiwa" ini dapat berupa "peristiwa pendahulunya" atau "peristiwa penerus" bergantung pada apakah peristiwa itu terjadi sebelum atau setelah tonggak peristiwa tertentu.

Cara Membuat Carta PERT

Dua langkah pertama untuk membuat Carta PERT adalah:

  1. Senaraikan tugas-tugasnya dan masukkan ke dalam urutan, perhatikan jangka masa mereka.
  2. Diagram rangkaian acara sebagai Carta PERT .

Langkah kedua melibatkan pembuatan "diagram aktiviti pada anak panah", di mana anak panah dalam rajah menunjukkan tugas . Sebagai alternatif, bulatan, atau "nod" menunjukkan tonggak.

Di atas setiap anak panah, rajah merangkumi anggaran masa yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas itu. Pendekatan ini boleh menjadi optimis, pesimis, kemungkinan besar , atau waktu yang diharapkan - atau, bahkan gabungan keempat-empatnya. Gambar rajah rangkaian acara memberikan pelbagai jangka masa di mana tugas dapat diselesaikan dalam keadaan yang berbeza dan dengan rintangan yang mungkin berbeza.

Menyelesaikan Tugas Secara Berurutan

Dalam banyak kes, menyelesaikan tugas-tugas tertentu secara berurutan (bersiri) adalah perlu untuk melepasi tonggak pencapaian tertentu. Atas sebab ini, aspek tonggak kadang-kadang disebut "rajah keutamaan", kerana tugas-tugas tertentu diperlukan untuk fasa berikutnya untuk dimulakan.

Carta PERT yang lengkap adalah gambarajah yang secara konklusif menunjukkan jalan paling berkesan untuk merealisasikan projek yang telah siap. Carta PERT juga merangkumi semua langkah yang terlibat. Ia juga menunjukkan masa yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap langkah dan urutan peristiwa yang terlibat. Carta PERT bukan sahaja mengatur tugas penting sepanjang projek, tetapi juga menjejaki tonggak yang sudah siap.

Terminologi Carta PERT Penting Yang Lain

Idea kelonggaran (masa memimpin dan ketinggalan) dan jalan kritikal adalah bahagian penting dalam Carta PERT juga. Slack merujuk kepada berapa lama langkah tertentu dalam projek dapat diambil sebelum memberi kesan kepada projek secara keseluruhan. Khususnya, kelonggaran melibatkan masa pendahuluan dan masa jeda. Lead time merujuk kepada jumlah masa yang diperlukan untuk menyelesaikan langkah projek tanpa memberi kesan pada langkah seterusnya. Waktu jeda menunjukkan masa penyelesaian paling awal dari langkah selepas langkah sebelumnya.

Salah satu cara untuk mengoptimumkan proses ini adalah dengan menggunakan penjejakan pantas. Proses ini mengurangkan masa dengan menyusun semula beberapa langkah bersiri menjadi langkah selari. Walau bagaimanapun, beberapa tugas, yang dikenali sebagai aktiviti jalan kritikal, berfungsi dalam jangka waktu yang ketat dengan sedikit atau tanpa ruang untuk kesalahan untuk memastikan penyelesaian projek tepat waktu.

Kaedah Laluan Kritikal Ditentukan

Kaedah Jalur Kritikal, atau BPS, dikembangkan pada masa yang sama dengan PERT. Pada mulanya, kaedah ini bertujuan untuk mengatur projek industri berskala besar, dan sangat berguna dalam projek pembinaan. Seperti PERT, CPM memberi tumpuan kepada penyelarasan dan organisasi yang menggabungkan konsep berikut:

  • Mendefinisikan Tugas Projek.
  • Menentukan Hubungan Tugas.
  • Gambarajah Rangkaian .
  • Penilaian Masa / Kos .
  • Menetapkan Jalan Kritikal.
  • Pengurusan Projek .

CPM menumpukan pada penyelesaian aktiviti yang tepat pada masanya dalam projek, dan terutama berkaitan dengan memaksimumkan keberkesanan kos. Selain itu, CPM memerlukan hasil yang berkualiti pada setiap fasa sebelum meneruskan ke tahap berikutnya. CPM memberi penekanan yang lebih besar untuk meminimumkan kos dan mengoptimumkan kualiti, sementara pada masa yang sama ia menyelaraskan dan mengatur jangka masa yang diperlukan untuk menyelesaikan projek mengikut jadual dan dalam anggaran.

Persamaan Antara PERT dan CPM

Seperti PERT, CPM menghendaki pengurus projek untuk mengetahui tugas mana yang perlu diselesaikan dalam urutan apa dan kemudian menentukan bagaimana tugas-tugas ini dapat diselaraskan untuk meminimumkan jumlah masa hingga selesai. Juga, CPM menambah penilaian masa / kos, tidak seperti PERT, yang membenarkan anggaran masa yang lebih fleksibel. Jalan kritikal dalam CPM adalah aspek tunggal yang paling penting dalam proses ini, dan masa yang tepat digabungkan dengan kawalan kos menjadikan teknik ini sebagai salah satu alat pengurusan projek yang paling berkesan yang tersedia dalam pelbagai sektor.

Ini tidak boleh dikelirukan dengan CPM dalam pemasaran digital, yang berarti "cost per mille" (mille adalah bahasa Itali untuk seribu). Secara khusus, contoh ini merujuk kepada kos per 1000 tayangan iklan laman web. Tayangan merujuk kepada iklan yang dipaparkan di laman web, sama ada pengguna mengkliknya atau tidak.

PERT berbanding CPM

Kedua-dua PERT dan CPM mempunyai faedahnya. Metodologi keduanya sangat serupa kerana mereka mengenal pasti tugas-tugas dalam projek, menentukan jangka masa, dan menentukan jalan yang diperlukan agar projek dapat diselesaikan dalam batasan. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa perbezaan:

  • PERT lebih kerap muncul dalam R&D, sedangkan CPM kerap berada di bawah payung pembinaan dan industri.
  • PERT mempunyai beberapa anggaran masa yang berbeza

    -

    optimis, pesimis, kemungkinan, diharapkan

    -

    sedangkan CPM lebih tertumpu pada "tarikh akhir yang sukar." PERT lebih memfokuskan pada hubungan antara kos dan masa, sedangkan CPM lebih memfokuskan pada kos.

    CPM menekankan meminimumkan masa sedapat mungkin, tetapi PERT menggunakan konsep kendur untuk memberikan jangka masa yang lebih fleksibel untuk tugas dan tonggak projek. * CPM bergantung pada projek sebelumnya dengan parameter yang serupa dan berdasarkan anggarannya. PERT lebih kerap berlaku dalam projek yang meneroka wilayah baru, dan oleh itu lebih sedikit data tersedia untuk anggaran ini. Aspek ini menunjukkan mengapa jangka masa PERT lebih berubah daripada jangka masa BPS.

Pengurus projek tidak perlu memilih satu atau yang lain. Sering digunakan bersama, PERT dan CPM kedua-duanya menyediakan alat berharga untuk pengurus projek yang ingin menyelaraskan pelbagai fasa projek berskala besar tanpa mengorbankan masa atau wang. PERT bukan sahaja berguna untuk projek penerokaan, tetapi juga menggunakan jalan kritikal untuk menentukan tarikh akhir mengenai tonggak tertentu. Dengan cara ini, kedua-dua kaedah digunakan dengan sebaik-baiknya, bila boleh.