Apa itu Planogram dalam Merchandising?

Strategi planogram berlaku ketika peruncit mengatur produk yang berkaitan satu sama lain. Dalam kes seperti itu, reka bentuk planogram berfungsi sebagai alat pemasaran di kedai yang secara tidak sengaja mendorong pembeli membeli beberapa barang yang berkaitan pada satu masa. Pembekal produk memperhatikan rancangan kerana mereka tahu penempatan produk mempengaruhi penjualan.

Fungsi

Planogram adalah rajah yang menunjukkan peruncit di mana meletakkan produk di rak, rak dan peralatan kedai lain. Rata-rata, bahagian kedai mendapat perhatian pembeli selama lima hingga enam saat, menurut majalah "Retail Merchandiser". Planogram yang dilaksanakan dengan baik boleh menjadi kunci untuk membuat penjualan dalam beberapa saat. Contohnya, pelanggan yang membeli ubat gigi mungkin melihat ubat kumur berdekatan dan ingat bahawa mereka juga tidak menggunakan ubat kumur.

Penempatan produk

Peruncit merujuk kepada planogram untuk menentukan ketinggian rak dan jumlah produk pelekap yang dimiliki. Ketinggian rak sebahagiannya bergantung pada ukuran produk, tetapi mereka juga disesuaikan untuk menjaga agar barang tidak dapat dijangkau oleh pembeli. Peruncit memanggil sebilangan produk menghadap, jadi tiga baris item akan sama dengan tiga segi. Bilangan fasing adalah penting kerana produk terlaris dan paling menguntungkan secara amnya menerima bilangan fasing terbesar. Produk-produk tersebut juga biasanya sesuai untuk memudahkan pembeli melihatnya.

Pembekal Produk

Pembekal produk menggunakan planogram untuk menunjukkan jumlah ruang yang mereka mahu peruncit peruntukkan kepada pelbagai jenama berdasarkan populariti dan penjualan produk. Planogram juga disusun untuk mengemukakan idea baru untuk paparan produk. Gambar rajah juga berperanan dalam kawalan inventori, kerana ia membantu peruncit menentukan jumlah inventori yang perlu disimpan untuk menyimpan semula rak sesuai dengan ruang rak yang disediakan untuk setiap produk.

Tabiat Membeli

Pengguna membuat beberapa keputusan membeli semasa mereka membeli-belah, dan rancangan yang berkesan dapat mempengaruhi beberapa keputusan tersebut, menurut majalah "Retail Merchandiser". Sebagai contoh, pembeli yang tidak dapat mencari jenama kegemaran di kedai boleh membeli produk serupa yang bernilai lebih baik daripada melakukan pembelian, kerana rancangan yang baik meletakkan produk yang bersaing berdekatan satu sama lain dalam paparan produk. Jualan tambahan mungkin berlaku dari paparan planogram yang menarik yang menggerakkan pembeli untuk melakukan pembelian yang tidak dirancang ketika mereka menyukai cara item yang dipaparkan kelihatan, berbau atau beroperasi.