Perbezaan Antara Ekonomi Klasik & Keynes

Teori ekonomi Keynes berasal dari ahli ekonomi Britain John Maynard Keynes, dan muncul dari analisisnya mengenai Depresi Besar pada tahun 1930-an.

Perbezaan antara teori Keynes dan teori ekonomi klasik mempengaruhi dasar-dasar kerajaan, antara lain. Satu pihak percaya bahawa pemerintah harus memainkan peranan aktif dalam mengendalikan ekonomi, sementara sekolah lain berpendapat ekonomi lebih baik dibiarkan untuk mengaturnya sendiri. Implikasi dari keduanya juga mempunyai akibat bagi pemilik perniagaan kecil ketika berusaha membuat keputusan strategik untuk mengembangkan perusahaan mereka.

Ekonomi Keynesian dan Ekonomi

Penyokong Keynesian percaya kapitalisme adalah sistem yang baik, tetapi kadangkala memerlukan bantuan. Apabila masa baik, orang bekerja, memperoleh wang dan membelanjakannya untuk perkara yang mereka mahukan. Perbelanjaan merangsang ekonomi, dan semuanya berjalan lancar. Tetapi ketika ekonomi menurun, suasana berubah.

Pada masa yang sukar, perniagaan mula ditutup dan memecat pekerjanya. Orang tidak mempunyai wang untuk dibelanjakan, dan mereka berusaha untuk menyimpan sedikit yang tersisa. Apabila orang berhenti berbelanja, ekonomi kehilangan momentumnya dan melambung jauh ke bawah.

Pandangan Keynesian mengenai Campur Tangan Kerajaan

Teori Keynesian mengatakan bahawa ini adalah tepat ketika campur tangan pemerintah masuk akal. Sekiranya orang tidak berbelanja, maka pemerintah harus masuk dan mengisi kekosongan. Namun, hanya ada satu masalah: Pemerintah tidak mempunyai wang sendiri. Ia mesti mengambil wang dari orang dan syarikat untuk membelanjakannya. Cukai yang lebih tinggi untuk perniagaan mengambil wang yang sebaliknya dapat dibelanjakan untuk lebih banyak pelaburan untuk mengembangkan syarikat.

Ekonomi Klasik dan Pasaran Percuma

Teori ekonomi klasik adalah bahawa pasaran bebas akan mengatur diri mereka sendiri jika mereka dibiarkan begitu sahaja. Pasaran akan menemui tahap keseimbangan mereka sendiri tanpa campur tangan orang atau pemerintah.

Dalam ekonomi klasik, setiap orang bebas untuk mengejar kepentingan diri mereka sendiri di pasaran yang bebas dan terbuka untuk semua persaingan. Apabila orang bekerja di tempat kerja membuat sesuatu, mereka dibayar dan menggunakan upah ini untuk membeli produk lain. Pada dasarnya, pekerja membuat permintaan mereka sendiri untuk barang dan perkhidmatan.

Peranan Pemerintahan dalam Ekonomi

Ahli ekonomi klasik tidak suka perbelanjaan kerajaan, dan mereka sangat membenci hutang kerajaan. Mereka lebih suka belanjawan yang seimbang kerana mereka tidak percaya ekonomi mendapat keuntungan daripada perbelanjaan kerajaan yang lebih tinggi. Orang Keynes tidak sabar dengan pinjaman kerajaan, kerana mereka yakin bahawa perbelanjaan kerajaan meningkatkan permintaan agregat dalam ekonomi.

Pengangguran dan Inflasi

Peminat Keynesian menyukai penglibatan pemerintah dan lebih prihatin terhadap orang yang mempunyai pekerjaan daripada mereka mengenai inflasi. Mereka melihat peranan pekerja menggunakan kebolehan mereka untuk menyumbang untuk kebaikan masyarakat. Orang Keynes tidak bimbang tentang kos barang atau daya beli mata wang.

Ahli ekonomi klasik mempunyai kebimbangan mengenai pengangguran tetapi lebih bimbang dengan inflasi harga. Mereka melihat inflasi sebagai ancaman terbesar bagi pertumbuhan ekonomi jangka panjang yang kuat. Orang klasik percaya bahawa ekonomi akan sentiasa mencari tahap pekerjaan penuh. Mereka berpendapat pengangguran berpunca daripada campur tangan pemerintah dalam pasaran bebas atau adanya monopoli dalam industri.

Harga dan Pengaruh Pasaran

Penyokong klasik mahukan pasaran yang bebas untuk mencari tahap penawaran dan permintaannya sendiri. Mereka percaya bahawa harga harus berubah-ubah berdasarkan kehendak pengguna. Pasaran akan menyesuaikan diri dengan kekurangan dan lebihan produk. Orang Keynes percaya bahawa harga harus lebih tegas dan pemerintah harus berusaha menjaga kestabilan harga. Mereka ingin melihat pemerintah mempengaruhi orang dan syarikat untuk menjaga harga dalam jarak yang ditentukan.

Pertumbuhan Ekonomi Masa Depan

Perbezaan utama antara Keynesians dan klasik adalah bagaimana meramalkan dan merawat pertumbuhan ekonomi masa depan. Keynesians memberi tumpuan kepada masalah jangka pendek. Mereka melihat isu-isu ini sebagai keprihatinan segera yang harus ditangani oleh kerajaan untuk memastikan pertumbuhan ekonomi jangka panjang.

Orang klasik lebih fokus untuk mendapatkan hasil jangka panjang dengan membiarkan pasaran bebas menyesuaikan diri dengan masalah jangka pendek. Mereka percaya bahawa masalah jangka pendek hanyalah masalah yang akhirnya dapat diselesaikan oleh pasaran bebas.

Sama ada ahli ekonomi Keynesian atau klasik betul dalam pandangan mereka tidak dapat ditentukan dengan pasti. Pemilik perniagaan harus menggunakan tindakan ahli politik dan pemimpin perniagaan sebagai petunjuk untuk membantu mereka membuat keputusan sendiri mengenai pertumbuhan syarikat mereka.