Apakah Strategi yang Digunakan dalam Perancangan & Penjadualan Pengeluaran?

Salah satu aspek paling sukar dalam menjalankan kilang pengeluaran adalah menentukan dengan tepat berapa banyak yang akan dihasilkan, kapan untuk menghasilkannya, dan bekalan apa yang perlu dipesan dan kapan. Kegagalan untuk memiliki produk memenuhi pesanan mengikis keyakinan pembeli, tetapi terlalu banyak bekalan adalah berisiko kerana pelbagai sebab. Sebagai peneraju perniagaan, pertimbangkan pelbagai strategi untuk menentukan tindakan terbaik anda mengenai perancangan dan penjadualan pengeluaran.

Petua

Strategi utama yang digunakan dalam perancangan produksi adalah strategi mengejar, produksi tingkat, produksi membuat-stok dan berkumpul mengikut pesanan. Setiap strategi mempunyai kelebihan dan kekurangan untuk perniagaan anda.

Strategi Mengejar: Permintaan Pertandingan Pengeluaran

Strategi mengejar merujuk kepada anggapan bahawa Anda mengejar permintaan yang ditentukan oleh pasar. Pengeluaran ditetapkan untuk memenuhi permintaan dan tidak membawa sisa produk. Ini adalah strategi pengeluaran yang ramping, menjimatkan kos sehingga permintaan - pesanan - dibuat. Kos inventori rendah, dan kos barang untuk produk yang dijual disimpan minimum dan untuk jangka waktu yang lebih pendek.

Strategi mengejar adalah perkara biasa di industri di mana masalah yang mudah rusak adalah masalah atau dengan syarikat yang tidak memiliki banyak uang tambahan dan tidak menginginkan risiko tambahan dari kerugian, pencurian atau produk yang tidak terjual. Jadual pengeluaran berdasarkan pesanan dan permintaan segera.

Tahap Pengeluaran: Pengeluaran Tetap Sepanjang Masa

Seperti yang ditunjukkan oleh tajuknya, produksi tahap adalah strategi yang menghasilkan bilangan unit yang sama. Hal ini biasa terjadi pada industri di mana permintaan bersifat kitaran dan kemampuan pengeluaran terhad atau dibatasi. Sebagai contoh, anggap kilang pembuatan hanya dapat menghasilkan 10,000 kalkulator sebulan. Permintaan untuk kalkulator berubah berdasarkan kitaran pengguna yang memuncak pada awal tahun persekolahan dan musim cukai.

Sekiranya permintaan pada musim puncak 20.000 sebulan, kilang tidak dapat memenuhi permintaan tersebut. Dengan menghasilkan secara konsisten 8.000 sebulan, pengeluar membuat inventori baru mengalir semasa musim tanpa bicara tetapi masih bersedia untuk musim puncak.

Buat Stok: Cukup Produk ke Rak Stok

Pengilang boleh memilih untuk membuat stok yang mencukupi untuk menampung rak peruncit. Ini adalah strategi biasa untuk melancarkan produk baru seperti telefon bimbit atau kereta. Produk dibuat dan dimasukkan ke dalam inventori supaya pengguna dapat melihat apa yang ada. Strategi ini mirip dengan tahap produksi, menggunakan kecekapan pengeluaran berterusan yang menurunkan kos dan membuat persediaan minimum. Pembeli dapat mengakses produk dengan mudah dan tidak perlu menunggu, memastikan permintaan tetap konsisten.

Perbezaan antara produksi make-to-stock dan level adalah jadual mempertimbangkan permintaan kitaran pembeli dan menghasilkan mengikut permintaan yang dijangkakan, mengurangkan pengeluaran jika stok tersebut tetap dalam persediaan untuk jangka masa yang panjang.

Berkumpul untuk Memesan: Untuk Rusak

Strategi assemble to order adalah strategi pengeluaran umum untuk restoran atau mana-mana syarikat yang boleh dipertimbangkan. Seorang penjual bunga mungkin mempunyai bekalan untuk membuat 100 persiapan tetapi tidak akan membuat perjanjian sehingga pesanan dibuat. Ini mengurangkan kerosakan dan memungkinkan penyesuaian dan kesegaran produk yang mudah rosak.

Sebagai contoh, restoran makanan segera menyimpan bekalan bahan-bahan beku dan segar. Berdasarkan permintaan sejarah, jadual pesanan bekalan cuba mengurangkan kerosakan keseluruhan bekalan yang tidak digunakan pada siang hari. Pelanggan yang memesan burger mungkin tidak mahu saus tomat pada burger itu. Dengan pemasangan-ke-pesanan, perniagaan dapat memenuhi permintaan pelanggan dan meningkatkan kepuasan sambil mengurangkan kos bekalan dan kerosakan.