Cara Mengira Purata Produk yang Diberikan Input Tenaga Kerja & Jumlah Output

Rata-rata produk mengukur produktiviti anda dengan sebilangan pekerja. Untuk mengira purata produk, anda memerlukan jumlah produk. Sebagai contoh, jumlah produk untuk kilang mungkin jumlah widget yang dihasilkan dalam satu hari. Anda juga memerlukan input tenaga kerja, atau jumlah pekerja, yang mencapai tahap pengeluaran itu - dalam hal ini, setiap orang perlu membuat sebilangan widget tersebut. Anda boleh menganggap tenaga kerja sebagai input kerana mengubah jumlah pekerja akan mengubah output, atau jumlah produk.

Petua

Rata-rata produk mengukur produktiviti anda dengan sebilangan pekerja. Bahagikan jumlah produk dengan input tenaga kerja untuk mencari rata-rata produk. Mengubah bilangan pekerja akan mengubah output, atau jumlah produk.

Pengiraan Asas

Bahagikan jumlah produk dengan input tenaga kerja untuk mencari rata-rata produk. Sebagai contoh, sebuah kilang yang menghasilkan 100 widget dengan 10 pekerja mempunyai rata-rata produk 10. Produk rata-rata berguna untuk menentukan keupayaan pengeluaran pada tahap input tertentu. Sekiranya anda mengukur jumlah produk pada tahap input yang berbeza, anda dapat menampilkan perubahan pada produk rata-rata dalam bentuk garis grafik.

Pertimbangan untuk Pengiraan

Anda mungkin menganggap hubungan antara jumlah produk dan input tenaga kerja adalah linear, yang bermaksud bahawa peningkatan jumlah pekerja membawa kepada peningkatan pengeluaran yang sesuai secara langsung. Sebagai contoh, nampaknya jika 10 pekerja dapat menghasilkan 100 widget, maka 100 pekerja harus dapat menghasilkan 1,000 widget. Dalam kehidupan nyata, perkara ini jarang berlaku.

Mengehadkan Faktor untuk Memaksimumkan Pengeluaran

Memaksimumkan pengeluaran tidak semudah mengambil lebih banyak pekerja - kadang-kadang, ada faktor lain di tempat kerja. Bayangkan sepasukan pekerja membina tembok bata. Jelas, semakin banyak pekerja di sana, semakin cepat tembok akan naik. Tetapi pada tahap tertentu faktor lain membataskan keberkesanan pekerja baru.

Sebagai contoh, kadar di mana batu bata baru dapat dibawa ke pekerja tetap, yang bermaksud akhirnya beberapa pekerja akan berhenti menunggu bekalan dan bukannya bekerja, menurunkan kecekapan mereka secara keseluruhan.

Kapasiti Pengeluaran Puncak

Situasi pengeluaran dalam kehidupan nyata mempunyai kapasiti pengeluaran yang tinggi setelah kecekapan menurun. Dalam contoh lapisan batu bata, produk rata-rata akan menurun setelah penghantaran batu bata gagal mengikuti kadar kerja, yang bermaksud upah yang dibayar kepada setiap pekerja baru setelah itu menjadi pelaburan yang semakin buruk, kerana produk rata-rata menurun. Sebaliknya, upah yang dibayar kepada pekerja apabila input tenaga kerja sesuai dengan produk rata-rata tertinggi adalah pelaburan terbaik, kerana setiap dolar yang anda belanjakan menghasilkan produk yang paling mungkin.